Home Papua 21 Nama KKB di Tembagapura Masuk DPO

21 Nama KKB di Tembagapura Masuk DPO

Suroso  Minggu, 12 Nopember 2017 21:27
21 Nama KKB di Tembagapura Masuk DPO
JAYAPURA - Kepolisian Resort Mimika sudah mengantongi identisan oknum-oknum terduga pelaku dari Kelompok Kriminal Bersenjata (KKB) yang telah melakukan teror penembakan di wilayah Distrik Tembagapura,  dan kini sudah masuk dalam deretan Dafta Pencarian Orang (DPO).  21 orang tersebut diduga kuat terlibat berbagai aksi teror penembakan terhadap kendaraan dan fasilitas milik PT Freeport Indonesia beberapa waktu lalu dan kasus penembakan terhadap anggota Brimob, warga sipil, dan kepemilikan senjata api serta beberapa aksi lainnya sejak 2015 sampai sekarang. Kabid Humas Polda Papua Kombes Pol AM. Kamal dalam rillis yang diterima menyebutkan ke 21 DPO tersebut kini menguasai sejumlah perkampungan di dekat Kota Tembagapura seperti Utikini Lama, Kimbeli hingga Banti.  Lanjut Kamal, kelompok ini juga yang ditengarai menghalang-halangi dan melakukan intimidasi kepada warga sipil untuk melintas ke Tembagapura guna mendapatkan barang kebutuhan pokok sehari-hari. “Diindikasikan seperti itu, mereka menghambat warga untuk bepergian kemana-mana, tidak ada penyanderaan warga sipil, cuma mereka membatasi untuk melintas saja,” jelasnya,  Sabtu (11/11) Kamal  menyebutkan Identitas ke-21 pelaku penembakan di wilayah Tembagapura yang masuk dalam DPO Polda Papua melalui yakni Ayuk Waker, Obeth Waker, Ferry Elas, Konius Waker, Yopi Elas, Jack Kemong, Nau Waker, Sabinus Waker, Joni Botak, Abu Bakar alias Kuburan Kogoya, Tandi Kogoya, Tabuni, Ewu Magai, Guspi Waker, Yumando Waker alias Ando Waker, Yohanis Magai alias Bekas, Yosep Kemong, Elan Waker, Lis Tabuni, Anggau Waker, dan Gandi Waker.  "Hampir semua pentolan kelompok bersenjata tersebut berkedudukan di Kampung Utikini Lama, Distrik Tembagapura, "unjarnya.  Kata Kamal,  mereka diduga secara bersama-sama kelompok kriminal bersenjata (KKB) melakukan penembakan dan mengusai senjata api tanpa hak atau izin.  "Mereka sudah sering meresahkab dan atas perbuatan mereka selama ini  dimana melanggar ketentuan Pasal 340 KUHP, Pasal 187 KUHP, Pasal 170 KUHP dan Pasal 1 UU Darurat Nomor 12 Tahun 1951,"tegasnya.  Mantan Kapolres Halsel Maluku Utara ini pun menambahkan sejauh ini aparat kepolisian dibantu TNI masih melakukan upaya secara persuasife agar situasi di Distrik Tembagapura kembali normal.  "Beberapa langkah sudah kami lakukan seperti berkoordinasi dengan para tokoh gereja agar bersama-sama dengan aparat keamanan untuk menyelesaikan permasalahan ini. kami juga meminta kepada kelompok ini untuk segera menyerahkan diri agar tidak terjadi jatuhnya korban, karena kami aparat tidak menginginkan hal tersebut terjadi karena Papua memerlukan situasi yang damai apalagi kita akan menjelang hari besar agama yaitu Natal tahun 2017,"himbuhnya.  (Ridwan)
Suroso  Selasa, 17 April 2018 4:14
Di Ujung Panggung Kebosanan
Oleh: Engelbertus P Degey BANYAK hal mengerikan muncul setelah teori terbentuknya bumi "disoda" dengan ilmu antropologi, archeologi dan
Suroso  Selasa, 20 Februari 2018 22:52
MENOLAK POLITIK UANG DAN SARA
OLEH ERNEST PUGIYE MENOLAK POLTIK UANG DAN POLITISASI SARA dalam konteks demokrasi damai kini sedang aktual dibicarakan di berbagai kalangan
Agenda Nabire
Kejuaraan Bulutangkis Super Series II Tahun 2018
 Minggu, 25 Februari 2018 19:35

Kejuaraan Bulutangkis Nabire Super Series II Tahun 2018 akan digelar pada :

Hari/tanggal : Sabtu, 10 Maret 2018 s/d Selesai

Waktu : 20.00 WIT s/d Selesai

Tempat : GOR Kotalama - Nabire

Nomor yang dipertandingkan : Kategori A, Kategori B, dan Kategori C

HAHAEEE...
Tra Bisa Reuni
 Selasa, 17 April 2018 4:40

Ada tete satu dia ada kasih nasehat dia pu cucu yang ada pamalas sekolah.

Tete : "Cucu... kamu itu harus sekolah tra boleh pamalas"

Cucu : "Memang kenapa tete kalo sa malas sekolah ?"

Tete : "Adooooohhh cucu ……. sekolah itu sangat penting !  Kalo ko tram au sekolah, besok kalau su besar kamu mau reuni deng siapa ?"

Populer

Info Loker