Dalam Minggu Ini, Tahap 2 Kasus Dugaan Korupsi Swasembada Sapi

MANOKWARI, TP – Penyidik Tipikor Satreskrim Polres Manokwari akan melimpahkan 2 tersangka dan barang bukti kasus dugaan korupsi swasembada Sapi di Dinas Peternakan Provinsi Papua Barat senilai Rp. 46 miliar ke Kejaksaan Negeri (Kejari), Manokwari, minggu ini.
Dalam kasus dugaan korupsi ini, penyidik Tipikor dikabarkan sudah merampungkan berkas perkara tersangka HTU selaku kuasa pengguna anggaran (KPA) yang juga kepala dinas dan RJR selaku pejabat pembuat komitmen (PPK).


Kapolres Manokwari, AKBP Jhonny E. Isir melalui Kasat Reskrim, AKP Hengky Kristanto Abadi membenarkan jika penyidik berencana melimpahkan berkas perkara kedua tersangka atau tahap 2 dalam minggu ini.
“Kita masih dalam tahap persiapan untuk melakukan tahap 2 kasus dugaan korupsi Sapi ini, karena banyak kegiatan. Tapi, kita sudah agendakan dalam minggu ini sudah dilimpahkan. Semua prioritas, nggak ada yang tidak prioritas di sini,” tegas Kasat Reskrim kepada wartawan di ruang kerjanya, Selasa (12/1).
Dicecar apakah kedua tersangka tidak ditahan terlebih dahulu sebelum dilimpahkan ke kejaksaan, Kasat Reskrim mengaku, hal itu masih dipertimbangkan.
“Enak dipanggil apa ditangkap eee… Tapi enak ditangkap eeee. Ya, nanti kalau kita lihat orangnya, kita langsung tangkap,” ujar Abadi.
Diterangkan Kasat Reskrim, hal yang terpenting dalam kasus ini adalah pelimpahan tahap 2 dari penyidik Tipikor ke kejaksaan. Akan tetapi, lanjut dia, jika ada kemungkinan kedua tersangka berusaha melarikan diri dan menghilangkan barang bukti, tidak tertutup kemungkinan akan dijemput paksa.
“Jika hal itu benar, yam au tidak mau, kemungkinan kita akan jemput paksa. Tetapi, apapun yang tersangka lakukan tidak menghalangi proses tahap 2, berarti tersangka tidak dijemput paksa,” ujarnya. [ONE-R1]
Lagi, 2 Tahanan Kejaksaan Manokwari Berhasil Kabur
Manokwari, TP – Untuk kesekian kalinya, pihak Kejaksaan Negeri (Kejari) Manokwari di bawah kepemimpinan Kajari, Timbul Tamba, SH, MH, kecolongan.
Pasalnya, sudah beberapa kali tahanan Kejari yang berhasil kabur atau melarikan diri setelah mengikuti proses persidangan di Pengadilan Negeri (PN) Manokwari.
Dari sejumlah tahanan yang kabur, sebagian besar belum berhasil ditangkap kembali untuk mempertanggungjawabkan perbuatannya, dengan mengikuti proses persidangan.
Kejadian kaburnya tahanan kejaksaan, kembali terulang, Selasa (12/1) sekitar pukul 15.30 WIT. Dua tahanan kejaksaan berhasil kabur usai mengikuti sidang kasus pembunuhan dan narkotika di pengadilan.
Saat itu, para tahanan akan dibawa kembali ke Lapas Manokwari setelah mengikuti sidang menumpang mobil tahanan kejaksaan. Tiba-tiba petugas kejaksaan dan pengunjung sidang berteriak ada 2 tahanan yang kabur.
“Tadi saya ada di luar Pak. Saat itu sebagian tahanan sudah masuk ke dalam mobil, tapi sebagian tahanan lagi masih ada di luar mobil sedang berfoto-foto. Lalu tiba-tiba 2 tahanan lari dan berusaha dikejar sama petugas,” kata seorang pengunjung di PN Manokwari kepada Tabura Pos, sesaat setelah kejadian.
Informasi yang diterima, seorang tahanan berinisial DS baru saja dijatuhi hukuman 8 tahun pidana penjara oleh majelis hakim PN Manokwari. Dia dinyatakan terbukti menghilangkan nyawa Nicolaus Indou di Pasar Tingkat (Pasting), Sanggeng, Manokwari, 28 Maret 2015.
Sementara salah satu tahanan lagi berinisial AA adalah terdakwa kasus narkotika golongan I jenis Ganja yang ditangkap polisi di Pelabuhan Manokwari, ketika KM Dobonsolo merapat dari Jayapura.
Kaburnya 2 tahanan ini menambah daftar panjang kaburnya tahanan Kejari Manokwari setelah mengikuti sidang. Mereka memanfaatkan kelalaian petugas ketika akan dibawa pulang ke Lapas Kelas IIB Manokwari.
Pada 2015 lalu, setidaknya ada 3 tahanan yang berhasil kabur dan dikabarkan sampai sekarang belum tertangkap lagi. Hingga berita ini diturunkan, belum ada keterangan resmi dari pihak Kejari Manokwari soal kaburnya 2 tahanan.
Kajari Manokwari, Timbul Tamba, SH, MH yang dikonfirmasi Tabura Pos, semalam, tak kunjung memberikan jawaban. [PRT-R1]

Add comment


Security code
Refresh

No result...
Dalam Minggu Ini, Tahap 2 Kasus Dugaan Korupsi Swasembada Sapi
Rabu, 13 Januari 2016
MANOKWARI, TP – Penyidik Tipikor Satreskrim Polres Manokwari akan melimpahkan 2 tersangka dan barang bukti kasus dugaan korupsi swasembada Sapi di Dinas Peternakan Provinsi Papua Barat senilai Rp....
Propam Sudah Periksa Saksi Kasus Oknum Aparat ‘Lepas’ Tembakan
Rabu, 13 Januari 2016
MANOKWARI, TP – Penyidik Satreskrim Polres Manokwari dikabarkan sedang menangani kasus dugaan pelanggaran pidana oleh seorang oknum aparat keamanan di Anggrem, Kelurahan Padarni, Manokwari, Jumat...
Yoteni : Daerah Tersulit Perlu Tambahan Dana Otsus
Selasa, 17 November 2015
MANOKWARI, TP – Ketua Fraksi Otonomi Khusus (Otsus) DPR Papua Barat, Yan A. Yoteni mengatakan daerah yang memiliki kondisi geografis sulit, butuh perhatian lebih besar di banding daerah-daerah...
Raperdasus Pilkada dan Ketua DPR Papua Barat Tak Kunjung Terbentuk
Selasa, 17 November 2015
MANOKWARI,TP – Tuntutan masyarakat kepada DPR Papua Barat segera menyelesaikan sejumlah agenda penting begitu kencang. Hal ini dirasakan Ketua Fraksi Otonomi Khusus (Otsus) DPR Papua Barat, Yan A....
Pelanggaran Tindak Pidana Pilkada Diselesaikan Gakumdu
Senin, 09 November 2015
Manokwari, TP – Dalam menindaklanjuti pelanggaran pilkada, akan diserahkan sepenuhnya ke Bawaslu di tingkat provinsi dan Panwaslu di tingkat kabupaten-kota.
Polda Papua Barat Komitmen Menyelesaikan Kasus Korupsi
Senin, 09 November 2015
Manokwari, TP – Polda Papua Barat berkomitmen untuk menyelesaikan berbagai kasus dugaan korupsi yang sekarang sedang ditangani Polda Papua Barat maupun polres-polres di jajaran Polda Papua Barat.
Towansiba: Pegaf Butuh 200 Guru PNS
Jumat, 06 November 2015
Manokwari, TP - Kabupaten Pegunungan Arfak Provinsi Papua Barat, membutuhkan tenaga guru cukup banyak. Diperkirakan, daerah pemekaran tersebut membutuhkan sekitar 200 guru yang sudah berstatus...
Panelis Debat Kandidat Pilkada Manokwari Bergelar Doktor dan Profesor
Jumat, 06 November 2015
Manokwari, TP – Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Manokwari akan menggelar debat kandidat bagi 4 pasangan calon bupati dan wakil bupati Manokwari 21 November mendatang. Debat kandidat akan...
Polda Papua Barat dapat Kapal Baru dari Mabes Polri
Jumat, 20 Maret 2015
Jayappura - Wilayah perairan Kepolisian Daerah Papua Barat telah diperkuat satu unit Kapal Tipe B-1 yang merupakan bantuan dari Markas Besar Polri. Kapal bernama Baladewa ini mampu menampung 73 Anak...
Jasad Ketua KNPB Sorong Dimakamkan
Kamis, 28 Agustus 2014
Jayapura,- Mayat misterius yang ditengarai merupakan Ketua Komite Nasional Papua Papua Barat Sorong, Martinus Yohame yang ditemukan nelayan di perairan pulau Nana Dom, Sorong, Papua Barat,...

Ingin menulis artikel atau opini anda?

Segera kirimkan email ke alamat : redaksi[at]papuaposnabire.com
Tulisan anda akan kami muat pada harian Papuaposnabire

Makna Natal Bukan Dentuman Petasan
Kamis, 08 Desember 2016
HAMPIR setiap tahun bahkan terkesan menjadi sebuah tradisi bagi anak-anak dan remaja mengekspresikan perayaan Natal dengan keramaian petasan dan dentuman meriam rakitan. Di kota yang berbukit seperti Jayapura, kaum remaja menggemahkan dentuman...
Potensi Emas Alluvial, Elluvial di Nabire Belum Dimanfaatkan Efektif
Senin, 21 Maret 2016
Oleh : Marthen AgapaSEJAK lama daerah ini (Nabire) dikenal dengan kota emas, potensial dan daerah mineralisasi. Daerah lain bisa mengenal kota Nabire, karena potensi emas yang terkandung didalam perut bumi, tetapi kini tinggal simbol daerah tanpa...
BANNER TEST 280X200
YM: Redaksi 1
YM: Redaksi 2
Redaksi 1
Redaksi 2