Home Pemda Dogiyai Bupati Dogiyai Perintahkan Kakam Buat Perkam

Bupati Dogiyai Perintahkan Kakam Buat Perkam

suroso  Senin, 9 Agustus 2021 7:18 WIT
Bupati Dogiyai Perintahkan Kakam Buat Perkam

DOGIYAI - Bupati Dogiyai, Yakobus Dumupa memerintahkan 73 Kepala Kampung (Kakam) yang telah mengambil sumpah dan janji jabatan di wilayahnya untuk membuat Peraturan Kampung (Perkam) terkait larangan mengedarkan dan mengkonsumsi minuman beralkhol. 

Menurut orang nomor satu di Dogiyai ini, Perkam larangang Miras penting untuk dibuat. Karena pemicu ketegangan keamanan dan ketertibaan masyarakat (Kamtibmas) yang sering terjadi hanya dipengaruhi oleh minuman beralkhol alias Miras.

“Hampir semua masalah yang terjadi di Dogiyai hanya karena mabuk saja. Saat warga tidak mabuk semua baik-baik saja, tapi kalau satu atau dua orang mabuk Dogiyai jadi kacau, maka saya perintahkan semua Kakam harus buat Perkam larangan Miras,” pintah Dumupa tegas.

Bukan saja pertimbangan Kamtibmas, menurut Dumupa, tidak sedikit nyawa manusia pun direngut karena Miras. Hampir satiap tahun ada korban.

“Untuk itu sekali lagi, saya perintahkan kepada Kakam harus buat Perkam larangan Miras dan harus ditengakkan di masing-masing kampung,” tandasnya. 

Dumupa optimis, dengan langkah ini akan tercipta kondisi Kamtibmas yang kondusif, aman dan nyaman serta mengakhiri warga mati karena mengkonsumsi Miras.

Selain itu, ditambahkan Dumupa, pemerintahan di setiap tingkatan mempunyai peran dan tanggung jawab dalam memberikan jaminan iklim usaha yang kondusif bagi pelaku ekonomi. 

Guna menindak lanjuti perintah bupati, Dinas Pemeberdayaan Masyarakat Kampung (DPMK) Kabupaten Dogiyai siap mendampingi dan membimbing para aparatur kampung dalam membuat produk hukum kampung.

“Sesuai amanat dari bupati, kami OPD terkait tetap mendampingi dan memberikan bimbingan kepada pemeritah kampung dalam membuat Perkam larangan Miras,” kata Kepala DPMK Kabupaten Dogiyai, Damiana Tekege, SH. MH dalam temu pers pekan kemarin di Moanemani.

Mewakili 73 Kepala Kampung, Klemens Goo selaku Kepala Kampung Ikrar, Distrik Kamuu Utara mengatakan, pihaknya tetap menindaklanjuti perintah pimpinan daerah.

“Bapa bupati merintahkan kepada kami untuk membentuk Perkam terkait larangan Miras dan kami siap laksanakan,” akunya kepada awak media pekan kemarin.

Tentu dalam menyusun produk hukum kampung, Klemens katakana, pihaknya akan berkoordinasi dengan pemerintah distrik dan DPMK selaku atasan langsung. 

“Kami siap koordinasi distrik dan DPMK untuk membimbing kami dalam membuat perkam seperti yang bapa bupati perintahkan kepada kami,” pungkasnya. (eby)

suroso  Minggu, 10 Oktober 2021 2:8
Suara dari Kedalaman Jiwa
Dia mengakhiri sambutannya dengan penggalan kalimat : Selamat datang di Papua selamat bertanding. Tuhan berserta kita semua. Torang bisa. Wa wa wa. Hanya enam menit dia pidato sambutan Selamat Datang atas nama Gubernur Papua.
suroso  Rabu, 19 Januari 2022 4:54
Menata Kabupaten Deiyai yang Lebih Baik
Kita sebagai warga Kabupaten Deiyai yang berpiir rasional dan ebyektif, kita semua pasti sepakat mengani tiga hal, yakni (1) Kita sedang mengalami krisis kepemimpinan dalam politik dan pemerintahan,

Hahae

Tanah milik KODIM dan POLRES
suroso  Rabu, 29 Januari 2020 1:16

  Ada Pace dua dong pasang Patok di dorang pu lahan. Pace yang satu de tulis : “Tanah ini milik KODIM”. Pace yang satu lagi tulis : "Tanah ini milik POLRES"

Satu kali begini, Komandan Kodim dan Kapolres yang baru menjabat pi lihat lahan itu dan truss merasa bertanggung jawab. Jadi masing-masing kerahkan dong pu anggota bersihkan lahan. Pas lahan su bersih dan rapi, Pace yang pu tanah datang ucap terima kasih.

“Adoo Bapa Komandan hormat… terima kasih su kasi bersih tong dua pu lahan… perkenalkan sa pu nama KOrneles DIMara.. disini dong biasa panggil sa KODIM. Sa yang pu lahan ini. Yang di sebelah tuu sa pu teman punya dia pu nama POLy RESubun biasa dong panggil dia POLRES

Iklan dan berlangganan edisi cetak
Hotline : 0853 2222 9596
Email : papuaposnabire@gmail.com

Berlangganan
KELUHAN WARGA TERHADAP PELAYANAN UMUM
Identitas Diri Warga dan Keluhan Warga

Isi Keluhan