Home Papua Tengah Datangi Kantor Pos, Mahasiswa Dogiyai Tanyakan Dana Bantuan Pendidikan

Datangi Kantor Pos, Mahasiswa Dogiyai Tanyakan Dana Bantuan Pendidikan

suroso  Jumat, 9 April 2021 6:16 WIT
Datangi Kantor Pos, Mahasiswa Dogiyai Tanyakan Dana Bantuan Pendidikan

NABIRE - Sekelompok yang mengklaim sebagai mahasiswa asal Dogiyai yang sedang kuliah di Kota Studi Nabire, Kamis (8/4/21) siang, mendatangi Kantor Pos Nabire. Kedatangan mereka ke Kantor Pos Nabire untuk menanyakan soal pembayaran dana bantuan pendidikan yang dialokasikan oleh Pemda Dogiyai yang pembayarannya dilakukan melalui Kantor Pos. Mereka mendatangi Kantor Pos Nabire lantaran mengaku belum mendapatkan dana bantuan pendidikan tersebut. Selain 6 perwakilan mahasiswa yang diterima Kepala Kantor Pos di dalam ruangan, ada juga anggota DPRD Dogiyai, Yusak Ernest Tebay.

Pantauan media ini saat pertemuan, perwakilan menyampaikan jika masih banyak mahasiswa/pelajar yang hingga saat ini belum mendapatkan dana bantuan pendidikan tersebut. Walaupun menurut pengakuan mereka, data para mahasiswa/pelajar telah disampaikan ke pihak Kantor Pos Nabire. 

Anggota DPRD Dogiyai yang sempat ikut pertemuan itu, Yusak Ernest Tebay, menyarankan agar ada pemberitahuan kepada Pemkab Nabire jika ada mahasiswa yang sudah dapat bantuan tapi ada juga yang belum dapat bantuan. Lanjut dia, diperlukan adanya data mahasiswa yang sudah dapat bantuan dan data mahasiswa yang belum dapat bantuan untuk diserahkan ke Pamkab Dogiyai. Hal ini diperlukan sebagai langkah antisipasi penanganan hal ini kedepannya.

Informasi yang dihimpun Papuapos Nabire saat pertemuan itu, Pemkab telah mengalokasikan dana bantuan pendidikan tahun 2020 sebesar 4 milyar rupiah. Dana bantuan pendidikan tahun 2020 itu didroping/disetor dari Pemkab Dogiyai ke Kantor Pos dalam dua tahap. Tahap pertama sebesar 1,5 milyar rupiah dan tahap kedua 2,5 milyar rupiah. 

Dana bantuan pendidikan alokasi tahun 2020 sebesar 4 milyar rupiah itu, telah habis tersalurkan hingga Desember 2020 lalu. Sementara di tahun 2021 ini belum ada informasi alokasi bantuan dana pendidikan seperti tahun sebelumnya.

Saat pertemuan, perwakilan mahasiswa juga meminta Kantor Pos Nabire untuk memberikan data mahasiswa/pelajar yang telah menerima bantuan dan yang belum menerima bantuan. Pihak Kantor Pos mengiyakan dan menyiapkan data-data yang diminta oleh perwakilan mahasiswa itu.

 

Dana Bantuan Tahun 2020 Telah Tersalur Habis

Saat ditemui di kantornya, Kepala Kantor Pos Nabire, Reinhard Linggi Allo mengatakan, bantuan dana pendidikan dari Pemkab Dogiyai tahun 2020 sudah habis terdistribusikan. Dari 4 milyar rupiah alokasi bantuan pendidikan tahun 2020, sudah terdistribusikan kepada mahasiswa/pelajar yang datanya di awal kerjasama pernah dimasukan dari Pemkab Dogiyai.

“Saya belum bertugas di sini ketika kerjasama ini dilakukan antara Pemkab Dogiyai dengan Kantor Pos. Saya hanya sekedar mengetahui, namun ketika ada pihak-pihak yang minta penjelasan, saya akan sampaikan sesuai data yang ada pada kami,” tuturnya.

Disinggung soal bentuk kerjasama penyaluran dana bantuan pendidikan, kata Reinhard, informasi dari stafnya yang terlibat menangani kerjasama ini, Pemkab Dogiyai juga memberikan data-data mahasiswa/pelajar yang akan mendapatkan bantuan pendidikan itu.

Data awal dari Pemkab Dogiyai jumlah mahasiswa/pelajar calon penerima bantuan pendidikan itu, mencapai 2.371 calon penerima. Dari jumlah data itu, pada pelaksanaannya, pihak Kantor Pos Nabire juga diserahi tugas untuk memverifikasi para calon penerima. Salah satu yang diverifikasi adalah apakah si calon penerima masih berstatus sebagai mahasiswa/pelajar. 

Hingga akhir tahun 2020 lalu, dari jumlah data awal sebanyak 2.371 calon penerima, sebanyak 1.000an mahasiswa/pelajar yang telah menerima dana bantuan pendidikan tersebut. Dana 4 milyar rupiah itu telah disalurkan semua kepada 1.000an mahasiswa/pelajar Kabupaten Dogiyai yang tengah menimba ilmu di luar Dogiyai.

Disinggung jumlah bantuan kepada masing-masing mahasiswa, kata dia, di dalam naskah kerjasama, Pemda Dogiyai telah mematok nilai untuk masing-masing mahasiswa/pelajar. Misalnya, untuk mahasiswa S2 (magister) maupun mereka yang kuliah di luar negeri, mendapatkan bantuan per mahasiswa sebesar 10 juta rupiah. Sementara untuk mahasiswa S1 (sarjana), pelajar dari SD, SMP dan SMA/SMK, mendapatkan bantuan sebesar 3 juta rupiah per orang. (ros)

suroso  Minggu, 10 Oktober 2021 2:8
Suara dari Kedalaman Jiwa
Dia mengakhiri sambutannya dengan penggalan kalimat : Selamat datang di Papua selamat bertanding. Tuhan berserta kita semua. Torang bisa. Wa wa wa. Hanya enam menit dia pidato sambutan Selamat Datang atas nama Gubernur Papua.
suroso  Rabu, 19 Januari 2022 4:54
Menata Kabupaten Deiyai yang Lebih Baik
Kita sebagai warga Kabupaten Deiyai yang berpiir rasional dan ebyektif, kita semua pasti sepakat mengani tiga hal, yakni (1) Kita sedang mengalami krisis kepemimpinan dalam politik dan pemerintahan,

Hahae

Tanah milik KODIM dan POLRES
suroso  Rabu, 29 Januari 2020 1:16

  Ada Pace dua dong pasang Patok di dorang pu lahan. Pace yang satu de tulis : “Tanah ini milik KODIM”. Pace yang satu lagi tulis : "Tanah ini milik POLRES"

Satu kali begini, Komandan Kodim dan Kapolres yang baru menjabat pi lihat lahan itu dan truss merasa bertanggung jawab. Jadi masing-masing kerahkan dong pu anggota bersihkan lahan. Pas lahan su bersih dan rapi, Pace yang pu tanah datang ucap terima kasih.

“Adoo Bapa Komandan hormat… terima kasih su kasi bersih tong dua pu lahan… perkenalkan sa pu nama KOrneles DIMara.. disini dong biasa panggil sa KODIM. Sa yang pu lahan ini. Yang di sebelah tuu sa pu teman punya dia pu nama POLy RESubun biasa dong panggil dia POLRES

Iklan dan berlangganan edisi cetak
Hotline : 0853 2222 9596
Email : papuaposnabire@gmail.com

Berlangganan
KELUHAN WARGA TERHADAP PELAYANAN UMUM
Identitas Diri Warga dan Keluhan Warga

Isi Keluhan